15 Januari

Posted: Januari 15, 2014 in Uncategorized

Akhirnya gue memutuskan buat posting tulisan lagi. Tulisan kali ini berjudul 15 januari sesuai dengan tanggal hari ini. Buat sebagian orang hari ini adalah peringaatan 40 tahun peristiwa Malari. Tapi buat gue ada yang jauh lebih penting yaitu malari versi gue sendiri. Gue bikin postingan ini untuk sekedar flashback tentang apa yang terjadi tepat setahun yang lalu. Oh iya, tulisan ini berhubungan dengan JKT48, jadi silakan memutuskan mau lanjut baca tulisan gue apa nggak. Hehehehe

Tepat setahun yang lalu, gue saat itu lagi lumayan gila-gilaan dalam urusan ngidol. Buat yang kenal gue pasti tau lah seperti apa. Waktu itu JKT48 baru kedatangan keluarga baru yaitu member-member generasi kedua atau yang biasa disebut dengan JKT48 trainee. Jujur, awalnya gue memandang mereka sebelah mata. Ada pikiran “bisa apa sih mereka? Paling cuma bisa mendompleng ketenaran yang udah susah payah dirintis oleh generasi pertama”. Apalagi pada saat itu gue sama sekali ga pernah nonton proses audisi mereka yang ditayangin di tv, bisa dibilang kalo gue sama sekali ga tau tentang mereka.

Perkenalan pertama gue dengan JKT48 generasi 2 adalah saat konser ulang tahun JKT48 yang pertama di arena hall B senayan pada 23 desember 2012. Pada saat itu mereka perform bawain aitakatta, jujur aja ga ada yang spesial dari penampilan mereka. Gue anggep aja cuma sekedar angin lalu. Bahkan ga ada satupun member yang menarik perhatian gue saat itu. Bisa jadi karena ga tau namanya. Pertemuan selanjutnya adalah saat event tahun baru 2013, mereka bawain heavy rotation. Buat gue sih lebih oke dibanding pas mereka bawain aitakatta sebelumnya. Akhirnya gue tau kalo centernya bernama rona anggreani dari seorang temen yang nonton di sebelah gue. Sempet juga gue merhatiin dua member yang ternyata bernama shinta naomi dan viviyona apriani. Tapi tetep sih ga meninggalkan kesan yang dalam. Di event itu juga diumumkan kalo mereka bakal shonichi tanggal 11 januari bawain setlist pajama drive. Disitu gue mulai penasaran pengen liat mereka perform lagi, tapi lebih karena perasaan pengen nostalgia denger lagu-lagu pajama drive sih. Soalnya terakhir gue nonton setlist itu pas pertengahan november 2012. Oh iya, gue juga follow akun twitter member JKT48 trainee satu-persatu. Tapi berhubung cuma dikit yang gue tau namanya dan avatar mereka kayak asal comot foto gitu alias fotonya ga bagus, jadinya ya gue agak setengah hati gitu liat mereka muncul di timeline.

Dan akhirnya gue apply show tanggal 15 januari 2013. Jujur aja, gue apply tanpa ekspektasi apapun. Gue pengen nonton lebih karena faktor pajama drive bukan JKT48 trainee. Pas dapet verif gue ngerasa biasa aja. Bahkan sempet mikir buat ga jadi nonton. Untungnya pada tanggal 15 januari itu gue ada jadwal maen futsal bareng temen-temen kampus. Pas abis maen futsal ada kejadian kocak saat gue nunjukkin koleksi photopack kepada temen-temen kampus yang umumnya awam dengan JKT48. Ada yang bilang, “yang ini cakep nih.” “Yang ini umurnya berapa?” Dan sebagainya.

Berhubung futsal kelar sekitar jam 2 siang dan gue ga tau mau ngapain sambil nunggu waktu theateran, akhirnya gue nebeng sama seorang temen yang kebetulan wartawan olahraga yang sering nongkrong di kawasa  senayan. Sempet ada insiden saat hape gue saat itu yaitu blackberry 8530 mendadak mati. Kejadiannya berlangsung saat gue udah mau nyampe fx sekitar jam 4. Gue langsung kepikiran gimana caranya nunjukin email verif kalo hape gue mati kayak gini. Akhirnya gue jalan ke arah blok m berharap nemu warnet atau sejenisnya. Beruntung gue nemuin snapy di seberang sency sehingga bisa buka email dan ngeprint verif. Permasalahan verif selesai, gue pun kembali ke fx.

Pas nyampe fx tiba-tiba hape gue bisa nyala lagi, gue merasa dikerjain oleh takdir. Tapi gue udah ga peduli lagi. Yang paling penting nuker verif dulu. Pas nyampe lantai 4 kaget lah gue karena depan theater sepi banget. Padahal udah jam setengah 5 sore. Biasanya sebelum antrian verif dibuka di depan theater udah rame. Tapi hari itu cuma terlihat beberapa orang. Yaudah gue tanpa membuang waktu langsung nuker verif, tentunya verif no.1. Nih penampakan tiketnya. Awas salah fokus sama latar belakangnya :p

Image

Lalu gue nunggu di kaffein yang saat itu masih di lantai 1 sekedar buat ngisi batere hape dan menghabiskan rokok nyaris setengah bungkus karena nunggu lama ga jelas. Pas jam setengah 7 gue balik lagi kr lantai 4. Gue liat udah agak ramean di depan theater. Tapi tetep aja terlihat sepi kalo dibandingin sama theater generasi 1. Gue ternyata kurang beruntung hari itu karena dapet posisi row agak belakang, antara row 6 atau 7 gitu deh. Dan ternyata bangku theater yang keisi cuma sampe row 8 gitu. Sesuatu yang sangat aneh buat gue yang selalu nonton theater dalam kondisi penuh sampe ke area berdiri. Dan ternyata show tanggal 15 januari ini adalah show theater JKT48 trainee yang keempat. Show sebelumnya adalah 11 januari (1 show) dan 12 januari (3 show). Jadi bisa dibilang gue termasuk penonton awal mereka :p

Show dibuka dengan overture, pas shonichi mau dimulai mereka membentuk formasi lingkaran. Berbeda dengan generasi 1 “J Joyful K Kawaii T Try to be the best JKT48, yeiiy!”, JKT48 trainee menyerukan “ceria, pantang menyerah, selalu berjuang meraih mimpi. JKT48 trainee.” Gue langsung nangkep kesan bahwa mereka pengen tampil beda dari seniornya. Anyway, lagu pertama yaitu shonichi lumayan bisa gue nikmati. Tapi bukan karena penampilan mereka, lebih pada lagunya yang enak buat dinyanyiin. Begitu juga dengan lagu-lagu selanjutnya yaitu hissatsu teleport, gokigen nana no mermaid, & futari noro no jitensha. Penampilan mereka saat itu masih terkesan kaku. Ekspresi juga masih malu-malu dan ga lepas. Seolah mereka menyimpan beban gitu. Intinya sih, ga bagus lah.

Dari line up member yang tampil hari itu, gue cuma tau rona karena dia pernah jadi center pas mereka bawain heavy rotation di evenr tahun baru. Member laen yang gue tau seperti naomi & yona ga perform. Gue segera mencoba merhatiin member satu persatu. Pada akhirnya mata gue tertuju pada seorang gadis cantik yang perawakannya tinggi kurus. Gue kemudian sadar kalo dia berada di blocking yang sama dengan melody. Gue kemudian nunggu sesi MC buat tau nama mereka satu persatu. Gadis itu ternyata bernama Viny. Kalo ga salah sesi MC waktu itu ngebahas siapa oshi mereka di team J. Tapi gue ga merhatiin, gue sibuk buka twitter buat cari tau siapa gerangan gadis bernama Viny tersebut.

Nama aslinya ternyata Ratu Vienny Fitrilya.gue juga sempet buka web jkt48.comcuma buat tau berapa umurnya, waktu itu dia masih berumur 16. Ulang tahunnya masih sebulan lebih dari hari itu. Yang jelas, sesi MC malem itu bener2 gue lewatkan. Oh iya, ada yang menarik dari cara mereka membawakan MC, mereka di akhir MC mengucapkan terima kasih dengan berteriak tanpa mic gitu. Entah apa maksudnya, lagi-lagi gue menangkap kesan mereka ingin tampil beda dari seniornya.

Lanjut ke unit song, berhubung gue ga tau nama-nama mereka. Jadi gue ga bisa nyebutin masing-masing di unit apa. Gue cuma inget acha jadi center junjou shugi dan hanna jadi center kagami. Tapi satu-satunya yang menarik perhatian gue hari itu cuma Viny yang bawain temodemo no namida, lagu favorit gue di setlist pajama drive. Ternyata memang benar kalo dia punya posisi yang sama dengan Melody. Entah bias atau nggak, buat gue Viny bagus pas bawain temodemo.

Selanjutnya ya bisa ditebak, perhatian gue nyaris selalu ke arah Viny. Ada satu hal yang gue suka banget dari dia, senyumnya membawa kesan hangat. Secara performa dia juga lumayan bagus, dia juga cantik buat ukuran gue. Walau untuk keseluruhan penampilan trainee malam itu kurang bagus, tapi bisa dibilang malem itu gue terhibur oleh Viny. Tambahan dikit, pada hari itu encorenya adalah “yuvia” karena pada hari sebelumnya yupi ulang tahun.

Pas abis theater, gue ketemu seorang temen. Dia bilang, “gimana tadi? Ada yang oke ga?”. Tanpa ragu gue bilang “Viny”. Bisa dibilang pada malam itu, seorang ratu telah menobatkan dirinya di pikiran gue. Ya, dia adalah Ratu Vienny Fitrilya 🙂

Sepanjang perjalanan pulang yang gue lakukan adalah stalking twitternya Viny. Dan ternyata dia suka musik rock klasik seperti GN’R, van halen, mr.big, dan sebagainya. Gue langsung mikir, “keren banget nih cewek!”. Pas perjalanan pulang itu juga ada seorang temen yg BBM, “gimana show tadi?”. Gue cuma bilang, “gue suka sama yang namanya Viny”. oh iya, foto dibawah ini adalah foto Viny pertama yang gue donlot pas ngestalk twitternya. pas gue cek tanggalnya ternyata tanggal 15 Januari jam sepuluh malem. hehehehe.

Image

Hari-hari pun berlalu, tanpa sadar gue lebih banyak nonton show theater pajama drive trainee dibanding theater RKJ team J. Total dari januari sampe mei gue nonton pajama drive trainee sebanyak 12 kali. Mungkin hal ini terjadi karena faktor Viny juga. Entah kenapa muncul dorongan dari gue buat bener-bener ngedukung dia. Ga perlu lah gue ceritain gimana bentuk support yang pernah gue kasih ke Viny. Cukup gue, Viny, dan Tuhan aja yang tau. Hehehhehe. Yang jelas konsep tumbuh dan berkembang bersama fans bener-bener gue rasakan di JKT48 trainee atau generasi 2.

Saat mereka terbentuk jadi team KIII pun gue masih lumayan ngikutin perkembangan mereka. Walau intensitas theateran ga sebanyak dulu karena kesibukan gue dengan pekerjaan, tapi gue selalu berusaha theateran kalo ada waktu. Sekarang mereka punya fans jauh lebih banyak dibanding pas awal-awal muncul. Bahkan beberapa dari mereka ada yang lebih populer dibanding beberapa senior mereka di team J. Viny juga tergolong member generasi 2 yang populer. Hal tersebut ditunjukkan dengan fans dan sesi yang banyak pas sesi handshake. Kalo buat gue sih, Viny tuh Queen of Handshake Event. Bahkan sampe banyak yang penasaran pengen handshake sama Viny. Ya, ga bisa dipungkiri kalo salah satu kelebihan dia adalah interaksi yang bagus dengan fans. Walau beberapa kali muncul nada miring mengenai Viny, tetep aja buat banyak orang dia tuh sosok yang menyenangkan. Bisa dibilang gue bangga dengan pencapaian dia saat ini. Walau gue yakin banget kalo dia bisa jauh lebih baik dari sekarang.

Mungkin cukup sekian tulisan mengenai “malari” versi gue. Gue pengen mengucapkan terima kasih kepada JKT48 generasi 2 terutama Viny atas kerja kerasnya selama ini. Gue salut karena mereka bisa membalikkan stigma orang-orang yang memandang sebelah mata kepada mereka. Emang sih sampe sekarang masih banyak yang memandang mereka sebelah mata. Tapi buat gue mereka udah bisa ngebuktiin kalo mereka ga kalah dari senior-seniornya. Mudah-mudahan mereka terus belajar untuk lebih baik dan ga cepet puas atas pencapaian saat ini. Selamat 15 Januari!

Iklan

Hello! I’m Back!

Posted: Mei 27, 2013 in Uncategorized

Untuk anda yang mungkin pernah atau sedang mengikuti blog saya mungkin bertanya-tanya, setelah sekian lama tidak ada postingan baru apa yang terjadi dengan kehidupan saya? 😀

Saya bahkan tidak peduli jika tulisan-tulisan saya terdahulu tidak meninggalkan kesan apapun bagi yang membaca, saya tidak pernah sama sekali bercita-cita menjadi penulis, blogger atau apalah itu.

Saya masih seperti saat menulis postingan terakhir, masih berstatus mahasiswa di sebuah perguruan tinggi negeri yang katanya terbaik se-Indonesia. Mungkin yang agak sedikit membedakan adalah aktivitas saya yang belakangan agak sedikit berubah setelah mengenal sebuah grup yang bernama JKT48.

Bagi yang memfollow akun twitter saya @jacknugraha mungkin sudah tahu bagaimana perubahan yang terjadi pada diri saya, biarlah pada tulisan berikutnya saya menceritakan bagaimana perubahan tersebut.

Maksud tulisan ini tidak lain dan tidak bukan adalah sebuah pembukaan untuk tulisan-tulisan berikut yang mudah-mudaha n cukup menarik untuk sekedar dibaca dan diacuhkan.

Melalui tulisan ini saya sebenarnya hanya bermaksud untuk sekedar membuat janji dengan diri sendiri untuk lebih aktif dalam menulis. Apa tujuannya? Sebenarnya nyaris tidak ada tujuan apa-apa. Mungkin bagi saya aneh jika saya bisa membuat puluhan hingga ratusan tweet tapi tidak bisa membuat sebuah tulisan di blog.

Goodbye My Guitar

Posted: April 20, 2012 in Uncategorized

ImagePada hari ini saya memutuskan untuk mempensiunkan gitar saya yang telah menemani selama kurang lebih 5 tahun.  Kondisi terakhir gitar tersebut sebelum saya akhirnya memutuskan untuk “mengkandangkannya” bisa dibilang cukup memprihatinkan. Senar yang tersisa hanya tinggal 4 buah dan berkarat, bridge dan pickup pun dipenuhi oleh karat, tuning machine untuk senar 1 sudah tidak berfungsi lagi, dan masih banyak kecacatan lain yang rasanya akan cukup panjang apabila dijelaskan satu persatu. Sebenarnya bukan kondisi fisik gitar tersebut yang membuat saya merasa harus mempensiunkan gitar tersebut, namun lebih kepada gairah bermusik yang entah mengapa semakin jauh berkurang. Mungkin ada baiknya jika saya sedikit bercerita mengenai “hubungan” saya dengan gitar tersebut.

Saya membeli gitar tersebut pada tahun 2007 dari seorang teman yang juga rekan bermain band. Memang harganya cukup murah, namun hal tersebut tidak mengurangi kebanggaan saya ketika baru memilikinya. Sebelumnya saya mempunyai gitar akustik yang dibelikan oleh ayah, namun gitar tersebut akhirnya rusak sehingga saya harus membeli gitar baru. Gitar tersebut awalnya berwarna putih, namun dengan bantuan teman yang lain kemudian gitar tersebut dicat hitam agar terlihat lebih sangar. Gitar tersebut sebenarnya merupakan gitar custom atau dibuat di pengrajin. Model gitar tersebut mengadopsi tipe Ibanez GAX namun diberi merk Gibson. Tentu saja terlihat konyol, tapi saya pun memakluminya. Toh gitar tersebut saya dapatkan dengan harga yang murah pula :D.

Kehadiran gitar tersebut sedikit banyak mempengaruhi perkembangan musikalitas saya. Gitar tersebut saya pakai untuk latihan, manggung, bahkan dijadikan profile picture di jejaring sosial. Saya belajar teknik-teknik gitar seperti alternate picking, sweep picking, tapping, hammer-on pull-off, dengan gitar tersebut. Saya manggung di kampus, di Mall, dan di tempat lain juga dengan gitar tersebut. Singkatnya gitar tersebut bisa diibaratkan pasangan hidup saya. Namun pada kenyataannya, saya tak memungkiri kenyataan bahwa saya kurang merawat dengan baik gitar tersebut. Bahkan senar pun terakhir saya ganti pada 3 tahun yang lalu. Dapat saya katakana bahwa gitar tersebut merupakan pasangan hidup yang tercampakkan.

Hal tersebut kemudian diperparah oleh kegiatan musik saya yang jauh berkurang dibandingkan beberapa tahun sebelumnya. Sudah hampir setengah bulan saya tidak manggung dimanapun baik akustik maupun full band. Frekuensi latihan pun jauh berkurang disbanding dulu. Bahkan untuk sekedar menyentuh gitar pun dapat dikatakan jarang. Hal inilah yang menyebabkan saya akhirnya berkesimpulan bahwa demi kebaikan alangkah lebih baiknya jika gitar tersebut dipensiunkan untuk sementara. Bahkan saya membuang senar-senar gitar tersebut yang sudah karatan, hal ini saya lakukan untuk mengurangi dampak karat yang semakin parah serta menjauhkan diri saya dari keinginan untuk memainkannya.

Saya kemudian berandai-andai, berapa lama saya akan bertahan untuk tidak memainkan gitar tersebut? Tentunya terlalu dini bagi saya untuk menjawabnya. Saya merasa “perpisahan” ini hanyalah untuk sementara. Mungkin lebih tepat jika dikatakan bahwa saya mengumpulkan energi dahulu sebelum benar-benar kembali memutuskan kembali memainkan musik. Mungkin saja dengan tidak memainkan gitar selama beberapa lama saya akan kembali menemukan gairah bermusik yang hilang belakangan ini. Entahlah, saya sendiri tidak tahu kapan hal tersebut akan terjadi. Mungkin esok, lusa, setahun lagi, atau mungkin tidak sama sekali. Saya menyerahkan kepada waktu yang terus berjalan untuk menjawab pertanyan tersebut. Pada akhirnya saya ingin mengucapkan maaf dan selamat tinggal kepada gitar hitam saya yang mungkin selama ini terluka karena perlakuan yang saya berikan. Mudah-mudahan perpisahan ini hanya untuk sementara. Semoga kita dipersatukan kembali dengan gairah yang sama seperti kita pertama kali bertemu.   

Penikmat Musik Dulu dan Sekarang

Posted: Januari 25, 2012 in Uncategorized

Image

Tulisan ini bukanlah sebuah ulasan musik dengan sudut pandang pengamat musik, tulisan ini hanyalah sebuah pandangan dari penikmat musik biasa karena saya merasa belum cukup kompeten untuk menyatakan diri sebagai pengamat apalagi kritikus. Tulisan ini terinspirasi dari hasil obrolan santai mengenai topik skripsi saya dengan Muhammad Mulyadi penulis buku Industri Musik: Suatu Sejarah. Satu hal lagi tulisan kali ini sama sekali bukan tulisan ilmiah atau laporan jurnalistik, ini hanyalah sekedar opini belaka penulis.

Beberapa hari yang lalu ketika saya membereskan kamar tidur tiba-tiba saya melihat beberapa tumpukan kaset yang saya kumpulkan sejak akhir masa SMP hingga SMA. Memang jumlahnya tidak banyak karena memang ada beberapa kaset yang hilang entah dipinjam atau memang benar-benar hilang. Saya masih ingat kaset yang pertama saya beli dengan uang sendiri adalah album perdana Audioslave yang dirilis medio 2002-2003. Saya membeli kaset tersebut karena membaca ulasan majalah Hai yang menyebutkan bahwa Audioslave sebagai band baru sebagai “This is How  Rock Should Be Played!”. Saya yang ketika itu masih duduk di bangku SMP kelas 3 sedang dalam tahap mencari jati diri terutama dalam hal selera musik. Pada saat itu teman-teman sekolah sedang gandrung-gandrungnya dengan musik-musik pop-punk seperti Blink 182, Green Day, SUM 41, dan lain sebagainya. Saat itu saya mencoba untuk mendengar yang lain dan ingin terlihat lain dengan musik yang saya dengarkan. Majalah seperti Hai menjadi jawaban dengan ulasan mengenai band-band yang sebelumnya tak pernah saya kenal, hal tersebut didukung dengan airplay MTV yang masih cukup tinggi sehingga mendengarkan lagu band-band luar bukanlah suatu hal yang sulit. Kembali lagi ke ulasan mengenai Audioslave, band yang awalnya hanya saya kenal dengan lagu Like a Stone sungguh menarik untuk disimak. Disini saya merasa harus menunjukkan identitas sebagai penikmat musik yang lain dengan teman-teman sebaya, oleh karena itulah saya memutuskan untuk menabung dengan tujuan membeli kaset Audioslave. Saat itu uang jajan yang saya miliki perhari adalah Rp.3000, maka mengumpulkan uang Rp 22.000, untuk membeli kaset adalah perjuangan yang luar biasa bagi saya pada saat itu. Setelah menabung hampir 3 minggu akhirnya kaset itu terbeli. Dapat dibayangkan betapa bahagianya saya saat itu. Hanya untuk mendapatkan kaset yang berisi 14 lagu saja butuh perjuangan yang lumayan berat. Masa-masa membeli kaset berlanjut hingga SMA, pergaulan yang semakin luas membawa saya pada pada jenis-jenis musik yang baru. Pinjam meminjam kaset merupakan hal yang lumrah, bahkan untuk menyimpan lagu saya sampai harus merekam dari radio. Pada saat itu memang ada acara Old School Rock di sebuah radio yang sekarang sudah tak ada lagi keberadaanya. Dari radio tersebut saya mengenal band-band dari era 70-an hingga 90-an. Dari situlah saya mengenal band seperti Dream Theater, Mr.Big, Iron Maiden, Helloween, dan lain sebagainya.

Masa-masa tersebut saya anggap berakhir ketika saya mulai menggunakan perangkat digital untuk mendengarkan musik. Sejak saya menggunakan handphone yang dapat menyimpan lagu maka berakhir pula lah era kaset bagi saya. Media penyimpanan yang bisa menampung 1 atau 2 GB(gigabyte) data jelas jauh lebih praktis dibandingkan kaset yang hanya berdurasi maksimal 90 menit. Sebagai perbandingan yang lebih jelas, memory 1 GB dapat menyimpan sekitar 200 lagu (dengan asumsi ukuran 1 lagu 5 MB), bandingkan dengan kaset yang rata-rata dapat menyimpan 10 lagu. Artinya memory 1 GB sama saja dengan 20 kaset. Perbandingan tersebut akan semakin jauh apabila kita bandingkan kaset dengan pemutar audio seperti iPod yang dapat menampung hingga 160 GB. Dari segi keamanan jelas media digital lebih unggul. Pita kaset sangat rentan terhadap kerusakan dan perubahan suara atau dapat diistilahkan suaranya “mendem”. Begitu pula dengan CD yang sangat mungkin tergores sehingga tidak terbaca oleh CD player. Perangkat musik digital telah mengubah cara manusia dalam menikmati musik. Ingin dengar lagu A, tinggal download saja di internet. Apabila teman punya koleksi musik lengkap, tinggal di-copy saja. Sungguh mudah dan efisien, terlebih lagi dengan kemunculan youtube yang memudahkan kita untuk “menonton” konser secara gratis. Tanpa perlu repot-repot membeli DVD atau VCD konser. Sekarang cobalah liahat toko kaset atau CD seperti disctarra atau M studio. Pada awal dekade 2000an toko-toko tersebut masih ramai dikunjungi pembeli, hal yang berkebalikan dengan kondisi sekarang dimana orang semakin jarang ke took kaset atau CD. Bahkan banyak toko kaset yang gulung tikar karena penjualan kaset dan CD yang semakin merosot setiap tahunnya. Industri musik tak kuasa melawan perkembangan teknologi yang membuat segalanya lebih mudah.

Melihat kenyataan yang seperti itu coba kita pikirkan, adakah hal yang hilang dalam cara kita menikmati musik? Menurut saya, teknologi digital telah menghilangkan nilai dari rasa memiliki musik itu sendiri. Maksud saya begini, saya merasa bahwa mendengar lagu dari kaset atau CD yang dibeli dengan mengumpulkan uang terasa lebih ‘nikmat’ dibanding dengan mendengar melalui mp3 yang dapat diperoleh dengan mudah di internet. Nilai “collectible” dari musik yang kita dengar hampir tak terasa sama sekali. Walaupun musik yang didengar sama saja namun ada nilai lebih yang didapat saat kita mengoleksi kaset atau CD ataupun piringan hitam. Saya pernah mengunjungi suatu komunitas pecinta barang antik, salah satu anggota komunitas tersebut mempunyai gramofon dan koleksi piringan hitam yang langka. Saya membayangkan, betapa sulitnya orang pada jaman dahulu untuk sekedar menikmati lagu kesayangan. Walau mungkin koleksi piringan hitam tersebut tidak diputar setiap hari namun saya yakin ada kebanggan tersendiri saat mengoleksi dan memutar lagu dari piringan hitam tersebut. Saya kemudian teringat kepada koleksi kaset yang saya kumpulkan sejak SMP, sudah hampir 3 tahun saya tidak mendengarkan musik dari kaset. Media digital telah mengubah segalanya.

Disini saya tidak bermaksud untuk menghujat media digital, toh pada kenyataannya saya setiap hari mendengarkan musik dengan file mp3 yang diputar di komputer.  Untuk mendengar lagu dari kaset pun  sulit karena tape deck saya ternyata rusak. Jadilah kaset-kaset yang saya miliki semakin terbengkalai karena tak pernah diputar. Namun saya masih bisa menyimpan dan memajang kaset2 tersebut  sebagai koleksi dan penanda jaman yang telah berubah. Siapa tahu suatu saat kaset-kaset tersebut berpuluh-puluh tahun kemudian akan menjadi barang antik yang berharga mahal.

Akhir kata saya hanya ingin mengatakan bahwa tiap jaman mempunyai kekhasan masing-masing, begitu pula dengan cara manusia menikmati musik. Namun bukan berarti cara menikmati musik pada masa lalu harus dilupakan begitu saja bukan?

 

Bogor, 26 Januari 2011

Disini Dilarang Joget!!!

Posted: Januari 25, 2012 in Uncategorized

tulisan saya ini pernah dimuat pada majalah akar yang terbit pada tahun 2011

“para penonton
bapak-bapak ibu-ibu
semua yang ada di sini
ada yang bilang
dangdut tak goyang
bagai sayur tanpa garam
dari itu inul goyang
agar semuanya senang”
Inul Daratista – Goyang Inul

Hampir sulit membayangkan musik dangdut tanpa adanya goyangan atau yang lazim disebut dengan Joged. Hampir di setiap pertunjukan musik dangdut kita dapat menemukan joged di dalamnya. Bahkan Inul Daratista dalam lagunya yang berjudul Goyang Inul menyatakan bahwa dangdut tanpa goyang ibarat sayur tanpa garam. Maka dengan mudah dapat kita simpulkan bahwa dangdut dan joged adalah satu kesatuan yang tak dapat dipisahkan. Namun sejarah membuktikan bahwa perjalanan joged dangdut di Indonesia tidaklah semulus dan seindah gerakan dalam joged itu sendiri. Gerakan joged yang aduhai dan enerjik ternyata pernah mengalami pelarangan.
Tentunya masih segar dalam ingatan kita ketika Rhoma Irama menyatakan bahwa goyang ngebor yang dipopulerkan oleh Inul Daratista adalah haram pada sekitar tahun 2003, namun jauh sebelumnya pelarangan terhadap joged dangdut pun pernah terjadi. Dan ternyata pelarangan terhadap joged dangdut ini mempunyai cerita-cerita menarik yang melatarbelakanginya.
Pelarangan terhadap joged dangdut pertama kali terjadi pada masa orde lama yaitu sekitar tahun 1960. Yang menjadi korban pada saat itu adalah biduanita Ellya Khadam yang beken dengan lagu Boneka dari India. Pada saat itu Presiden Soekarno melakukan pencekalan terhadap Ellya karena dianggap berlebihan dalam menampilkan budaya India dalam goyangan dan juga dalam hal berbusana. Pada saat itu Presiden Soekarno memang sedang getol-getolnya mencanangkan tata nilai Identitas dan kebudayaan Nasional. Maka hal-hal yang bertentangan dengan kebudayaan nasional seperti joged India pun tak luput dari sasaran pencekalan. Hal yang sama terjadi kepada grup Koes Bersaudara yang dicekal karena membawakan musik “ngak-ngik-ngok” ala The Beatles.
Hal yang menarik dapat dilihat dari pernyataan Ellya Khadam sendiri pada majalah Tempo pada Edisi. 15/IIIIII/12 – 18 Juni 1976. Ia mengatakan bahwa bahwa goyang sebenarnya terlarang. “Saya tidak menyebut haram. Bagaimana pun, dunia panggung yang diisi dengan pakaian dan tingkah artis yang bisa merangsang, lebih banyak buruknya daripada baiknya” demikian pernyataan Ellya. Masih dalam kesempatan yang sama, Ellya mengatakan bahwa goyangan yang ia lakukan di panggung dilakukan karena terpaksa untuk menyenangkan penonton. Ada hal yang menarik ketika melihat kasus ini, ternyata pelarangan goyang dangdut sebenarnya diamini oleh si pelakunya sendiri. Namun sebelum membuat kesimpulan hendaknya kita melihat kasus pelarangan yang lain.
Pada masa orde baru, dangdut pernah dilarang di TVRI pada pertengahan 1970an. Penyebabnya disinyalir adalah gaya biduannya yang norak dan kampungan sehingga dianggap tak cukup layak untuk tampil di televisi nasional. Sebuah alasan yang kurang jelas karena tidak ada pernyataan resmi dari TVRI pada saat itu. Namun pada akhirnya dangdut pun mulai masuk TVRI yang berimbas pada meluasnya musik ini di masyarakat. Kepada Majalah Tempo yang diterbitkan pada 5 Mei 1979, Direktur TVRI yaitu Alex Leo memberikan pernyataan, “Dulu mungkin dangdut dianggap berbau kebudayaan asing, tapi sekarang TV sudah berubah sikap — mungkin karena banyaknya penyanyi yang protes.”
Peristiwa pelarangan lainnya adalah pencekalan dangdut pada perayaan Sekatenan di Yogyakarta. Pelarangan tersebut terjadi karena aksi joged penyanyi dangdut yang terlalu heboh dan vulgar dan tidak sesuai dengan perayaan sekatenan yang mengusung misi keagamaan. Acara sekatenan sendiri merupakan acara pendahuluan untuk memperingati kelahiran Nabi Muhammad SAW, sehingga alasan keagamaan menjadi kental terhadap pelarangan itu sendiri.
Diantara pelarangan-pelarangan yang pernah terjadi terhadap joged dangdut, tentunya tidak ada yang sefenomenal pelarangan terhadap goyang ngebor Inul Daratista. Inul yang berasal dari Pasuruan, Jawa Timur menggebrak dunia panggung hiburan tanah air dengan goyang khasnya yang terkenal dengan sebutan Goyang Ngebor pada sekitar tahun 2003. Kemunculan Inul dimulai ketika munculnya VCD yang menampilkan pertunjukan Inul dalam hajatan dari kampung ke kampung. Setelah itu popularitas Inul meroket setelah tampil di televisi membawakan goyang ngebornya. Popularitas yang luar biasa itu kemudian membuat stasiun-stasiun televisi berlomba-lomba untuk menghadirkan Inul dalam acara mereka. Tawaran demi tawaran manggung yang hadir kemudian menjadikan Inul sebagai superstar. Bahkan Inul pun turut membintangi sinetron yang membawanya pada sebuah penghargaan sebagai aktris terbaik.
Kemunculan Inul kemudian memunculkan biduan-biduan dangdut lain dengan goyang yang tak kalah heboh. Sebut saja Annisa Bahar dengan goyang patah-patahnya, ataupun Uut Permatasari dengan goyang ngecornya. Panggung dangdut pun semakin heboh dengan munculnya goyangan-goyangan tersebut. Biduan-biduan baru pun bermunculan dengan segala macam goyangannya.
Namun tentu saja seperti pepatah yang mengatakan bahwa semakin tinggi pohon, maka semakin kencang angin yang menerpanya. Pihak yang pro dan kontra terhadap kemunculan goyang Inul pun bermunculan. Ada yang mendukung dan ada pula yang menentang. Salah satu tokoh yang paling keras menentang goyang Inul adalah Sang Raja Dangdut Rhoma Irama. Rhoma, sebagai Ketua Umum Persatuan Artis Musik Melayu Indonesia (PAMMI), melarang semua penyanyi dangdut berkolaborasi dengan Inul. Tak hanya itu, Rhoma pun menyatakan goyang Inul merupakan penghancur moral bangsa. Lebih jauh lagi, Rhoma Irama seperti yang ditulis dalam harian Surya pada 25 April 2003 menyatakan bahwa ia siap berjihad untuk melawan orang – orang yang mendangkalkan moral bangsa yang dalam hal ini adalah goyang Inul. Selain Rhoma Irama, Majelis Ulama Indonesia (MUI) pun melarang goyang Inul karena dianggap merupakan bentuk dari pornografi dan pornoaksi. Ketua Komisi Fatwa MUI, KH Ma’ruf Amin dalam Majalah Gatra, 12 Mei 2003 menyatakan bahwa goyang ngebor milik Inul dengan cara meliuk-liukkan pantat itu mempunyai implikasi sangat negatif dan bias memantik nafsu birahi dan kejahatan.
Pihak-pihak yang menentang goyang Inul menganggap bahwa goyang ngebor yang dilakukan dengan meliuk-liukkan pantat merupakan bagian dari pornografi dan pornoaksi. Bahkan goyang tersebut dianggap sebagai perusak moral bangsa dan bias memancing tindakan kejahatan. Namun selain yang menentang, ada pula yang mendukung Inul. Salah satunya adalah Gus Dur dalam Majalah Gatra, 2 Mei 2003 yang menyatakan bahwa goyang inul bagian dari kebebasan berekspresi dalam hal kesenian. Dan Rhoma Irama tidak berhak untuk mengekang kebebasan berekspresi seseorang karena itu bertentangan dengan hak asasi manusia. Selain Gus Dur banyak pula pihak yang mendukung Inul, salah satunya adalah Ratna Sarumpaet yang menyatakan bahwa goyangan Camelia Malik dan Elvi Sukaesih di masa lalu justru lebih vulgar disbanding goyang Inul. Inul sendiri cenderung bersikap defensif menghadapi pemberitaan miring mengenai pelarangan goyang ngebornya. Dalam berbagai wawancara yang ditampilkan dalam acara infotainment, Inul mengaku tidak terlalu ambil pusing mengenai berbagai pro kontra terhadap jogednya yang kontroversial itu. Pada akhirnya pelarangan yang dilakukan berbagai pihak terhadap goyangan Inul justru semakin mengokohkan posisi Inul sebagai seorang superstar. Berbagai pemberitaan yang muncul mengenai dirinya justru semakin menambah tawaran manggung yang semakin menambah pundit-pundi penghasilannya. Bahkan Inul saat ini mengembangkan sayapnya dengan bisnis karaoke. sebuah tindakan yang bijak di saat popularitasnya mulai meredup.
Menarik apabila kita melihat berbagai kasus pelarangan joged yang pernah terjadi dari masa ke masa. Berbagai pelarangan yang terjadi terhadap jogged dangdut mempunyai latar belakang yang berbeda satu sama lainnya. Seperti misalnya pada masa pelarangan goyang Ellya Khadam pada masa pemerintahan Presiden Soekarno, sangat kental unsur politik dalam pelarangan tersebut. Pada pelarangan dangdut di TVRI dapat dilihat adanya faktor ekonomi dimana dangdut dianggap kurang mempunyai nilai jual. Namun kita dapat melihat adanya kesamaan dalam pelarangan joged dangdut di acara sekatenan di Yogyakarta dan pelarangan goyang ngebor Inul. Masalah moral dan agama menjadi alasan terhadap pelarangan tersebut.
Dangdut tanpa joged tentunya kurang asyik, berbagai pelarangan yang pernah terjadi terhadap joged dangdut tentunya menimbulkan pertanyaan yang mendasar, adakah yang salah dengan joged dangdut? Joged dangdut merupakan ekspresi dari musik dangdut itu sendiri yang mendorong penyanyi maupun pendengarnya utuk bergoyang. Joged adalah bagian yang tak terpisahkan dari musik dangdut terlepas dari bagaimana cara si penyanyi tersebut berjoged. Vulgar atau tidaknya suatu joged dangdut sangat tergantung kepada interpretasi kita sendiri dalam melihat joged itu sendiri. Permasalahannya, batasan vulgar itu sendiri sampai saat ini tetap saja kurang jelas. Seperti yang dikatakan oleh Gus Dur dalam menyikapi pelarangan terhadap goyang Inul, pelarangan terhadap kebebasan berekspresi merupakan pelanggaran hak asasi manusia. Begitu pula dengan joged dangdut yang merupakan bagian dari bentuk kebebasan berekspresi. Pelarangan – pelarangan yang pernah terjadi terhadap joged dangdut hendaknya menjadi bahan pelajaran dalam menyikapi masalah kebebasan berekspresi di negeri ini.

11-11-11

Posted: November 11, 2011 in Uncategorized

hari ini adalah hari yang (mungkin) penting bagi banyak orang. bagaimana tidak, tanggal yang seperti ini (11-11-2011) adalah peristiwa yang mungkin hanya terjadi seumur hidup. banyak pasangan yang menjadikan hari ini sebagai hari pernikahan. demikian pula dengan orang-orang yang menjadikan tanggal ini sebagai tanggal jadian. pertanyaan kemudian muncul di benak saya, apa pentingnya sih? sebegitu pentingnya kah sebuah “tanggal cantik” sehingga orang menggunakan momen ini untuk peristiwa2 penting dalam hidup mereka?
menurut analisa ngawur saya, manusia cenderung menunggu saat yang tepat dalam melakukan suatu hal terlebih lagi hal seperti pernikahan, pertunangan, dsb. entah menunggu mood datang, menunggu punya cukup uang, ataupun menunggu doa restu orang tua. dalam hal yang sepele pun kadang kita menunggu saat yang tepat untuk melakukan sesuatu, misalnya untuk mengerjakan tugas kuliah kita menunggu deadline semakin dekat, menunggu inspirasi datang, dsb
saya tidak bermaksud untuk menyerang siapapun yang menggunakan tanggal ini sebagai momen spesial. menurut saya sah-sah saja hal itu dilakukan. mungkin untuk memudahkan untuk mengingat tanggal pernikahan apabila suatu saat orang tersebut dilanda gejala pikun. namun saya berpendapat bahwa kapanpun terjadinya suatu peristiwa, apabila memang sangat berkesan maka tanggal berapapun terjadinya peristiwa itu, maka tetap saja akan menjadi tanggal yang penting. sebagai contoh, proklamasi kemerdekaan Indonesia yang terjadi pada tanggal 17 Agustus 1945. apakah proklamator sengaja mencari tanggal yang “baik”? tentu saja tidak.
manusia memang makhluk yang unik, dan juga relatif. hal yang penting bagi seseorang belum tentu penting pula untuk orang lain. begitu juga dengan tanggal ini. semua ini adalah pilihan bagi kita untuk menjalaninya. toh hidup ini memang pilihan bukan?

Angka 7, Angka Keberuntungan

Posted: Oktober 27, 2011 in Uncategorized

ini adalah tulisan yang pernah saya terbitkan di facebook pada tanggal 26 Mei 2009 yang berjudul “Angka 7, Angka Keberuntungan”. tulisan ini sepenuhnya saya salin tanpa ada penyuntingan sama sekali.

 

Setiap orang pasti punya yang namanya angka “keberuntungan”, entah mereka mau percaya atau nggak tapi gw yakin setiap orang punya angka favorite. Biasanya angka yang menjadi angka favorite itu adalah angka berdasarkan tanggal kelahiran, bulan kelahiran, tahun kelahiran, bahkan mungkin tanggal jadian. hehehehe Gw pun pastinya punya angka yang selalu gw anggap sebagai angka keberuntungan. Gw dengan sangat bangga mengatakan bahwa gw menganggap angka 7 sebagai angka keberuntungan gw. Awalnya gw suka dengan angka 7 karena alasan yang simpel aja. Tak lain dan tak bukan adalah karena gw lahir pada tanggal tujuh, dan tahun kelahiran gw pun berakhiran angka 7. Sesimpel itu? Ternyata tidak! Entah kenapa kemaren gw secara tidak sengaja menemukan bahwa angka 7 benar-benar menjadi bagian yang tak terpisahkan dari kehidupan gw. Kejadian bermula ketika gw menambahkan angka-angka yang berhubungan dengan kelahiran gw. Gw lahir pada tangga 7 Desember 1987. Atau 7-12-1987, ketika gw menambahkan angka tanggal lahir bulan dan dua digit terakhir dari tahun kelahiran gw terdapat hasil yang cukup mengagetkan 7+12+87=106 hasil tersebut ditambahkan satu persatu 1+0+6=7 AKHIRNYA KELUAR ANGKA 7! Bukan hanya itu, ketika gw mencoba menambahkan angka yang merupakan urutan dari abjad pada nama gw terdapat hasil yang juga mengejutkan, sebagai contoh huruf A berarti 1 karena A merupakan abjad no 1, lalu D berarti 4 karena D merupakan abjad no 4.

Nama lengkap gw adalah ARYA NUGRAHA

A=1

R=18

Y=25

A=1

N=14

U=21

G=7

R=18

A=1

H=8

A=1

1+18+25+1+14+21+7+18+1+8+1=115 1+1+5=7

LAGI-LAGI KELUAR ANGKA 7!

Lalu gw mencoba mencari arti dari nama panggilan gw yaitu JACK

J=10

A=1

C=3

K=11

10+1+3+11=25 2+5=7

KELUAR LAGI ANGKA 7!

Kemudian gw mencoba menambahkan angka-angka pada no HP gw yaitu +6285697664542

6+2+8+5+6+9+7+6+6+4+5+4+2=70 7+0=7

KELUAR LAGI ANGKA 7!

Karena penasaran, gw menambahkan angka pada NPM gw yaitu 0806462224 0+8+0+6+4+6+2+2+2+4=34 3+4=7

KELUAR LAGI ANGKA 7!

Lalu gw mencoba angka lain yaitu kode pos rumah gw 16153

1+6+1+5+3=16 1+6=7 ANGKA 7 LAGI!

Lalu pencarian mulai merambah hal yang tidak penting, rumah gw berlokasi di RT 5 dan RW 2, 5+2=7 ANGKA 7 LAGI!

Ketika gw melihat jumlah lagu di HP gw, ternyata berjumlah 160 buah 1+6+0=7 ANGKA 7 LAGI!

Sejauh ini baru segitu fakta yang gw temukan tentang angka 7 yang tidak bisa dilepaskan dari kehidupan gw. Mungkin apabila gw kembali menemukan fakta yang berhubungan dengan angka 7 gw akan menambahkannya. Penelusuran gw ini membuktikan gw ga salah menjadikan angka 7 sebagai angka keberuntungan, angka keramat, angka sakti dan lain sebagainya.

 

Kampus FIB UI Depok, 26 Mei 2009

Arya Nugraha